Neraka : Antara Memasuki dan Melewati

Oleh: Dr. Slamet Muliono Redjosari
Pengurus DDII Jatim Bidang Pemikiran lslam

Dewandakwahjatim.com, Surabaya – Jika selama ini banyak pandangan yang percaya bahwa setiap manusia akan dimasukkan ke dalam neraka terlebih dahulu sebelum masuk surga. masuk neraka guna mencuci dosa-dosanya, dan hal itu sebagai pra-syarat masuk surga. Dengan kata lain, sebelum masuk surga, manusia harus merasakan siksaan neraka untuk membersihkan seluruh dosanya. Padahal Al-Qur’an mengabarkan bahwa semua manusia akan melewati neraka. Melewati tidak harus memasuki. Nabi dan rasul, para syuhada, orang-orang jujur​(shiddiqin) dan orang-orang shalih merupakan sederet manusia yang melewati dan bisa dilihat. Namun mereka bisa langsung masuk surga tanpa harus masuk neraka terlebih dahulu.Mereka sudah diampuni dosa-dosanya karena telah memperjuangkan agama ini dengan sempurna. Hal ini berbeda dengan para pelaku dosa. Mereka akan melewati dan tidak sedikit yang terseret masuk neraka. Apalagi bagi mereka yang sombong dan sengaja melakukan kedurhakaan. Maka mereka bukan hanya melewati, tetapi dipaksa masuk ke dalamnya dan abadi di dalamnya.

Neraka dan Ancamannya

Para nabi-rasul, syuhada, orang-orang jujur (shiddiqin) dan orang-orang shalih merupakan sederet manusia pilihan. Mereka manusia istimewa, sehingga dibebaskan dari memasuki neraka. Nabi-rasul gigih mengajak manusia untuk taat dan patuh terhadap syariat Allah. Mereka mengeluarkan seluruh tenaga dan pikirannya untuk mengajak manusia masuk ke dalam surga. Mereka mendapatkan cercaan, hinaan hingga ancaman bunuh. Jerih payah dan pengorbanan mereka yang luar biasa, sehingga pantas apabila mereka masuk surga tanpa harus memasuki neraka.

Sementara para syuhada, orang-orang jujur (shiddiqin) dan orang-orang shalih berjuang dengan gigih untuk mentaati perintah para utusan Allah. Mereka rela mengeluarkan harta dan mengerahkan pikirannya untuk tegaknya agama ini. Tidak sedikit tekanan, ancaman hingga mengalami kesulitan hidup ketika membela tegaknya syariat ini. Sepantasnya bila mereka tidak memasuki neraka dan langsung terbang ke surga.

Hal ini berbeda dengan apa yang dialami oleh mereka yang enggan melakukan keataatan. Apalagi bagi mereka yang melakukan pembangkangan terhadap tegaknya syariat ini. Bahkan harta, tenaga, dan pikirannya difokuskan untuk menghadang dakwah para nabi dan rasul. Maka pantas apabila mereka singgah dan masuk ke dalam neraka.


Al-Qur’an mengabarkan bahwa semua manusia akan melewati neraka. Melewati neraka merupakan siksaan yang diterima sebelum mendapatkan siksaan yang lebih menyakitkan di dalamnya. Hal ini sebagaimana termaktub dalam firman-Nya sebagai berikut :

“Dan tidak ada seorang pun di antara kamu yang tidak mendatanginya (neraka). Hal itu bagi Tuhanmu adalah suatu ketentuan yang sudah ditetapkan. ” (QS. Maryam : 71)


Al-Qur’an menunjukkan bahwa perbuatan dosa akan membuat manusia memasuki neraka. Mereka bukan hanya melewati neraka. Dosa-dosanya mengantarkannya untuk memasukinya. Neraka akan mencuci segala dosanya sebelum dimasukkan ke dalam surga. Allah menjelaskan siksaan akan diperoleh karena enggan dalam melakukan ketaatan pada agama ini. Hal ini termaktub sevagaimana dirman-Nya :

“Dan sungguh Kami telah menimpakan siksaan kepada mereka, tetapi mereka tidak mau tunduk kepada Tuhannya, dan (juga) tidak merendahkan diri.” (QS. Al-Mu’minun : 76)

Adanya neraka ini merupakan peringatan sekaligus ancaman agar manusia mau kembali ke jalan yang benar. Ancaman terhadap neraka terkadang membuat manusia takut berbuat dosa, dan tidak sedikit yang meragukannya, sehingga mendorongnya untuk melakukan kemaksiatan. Penolakan terhadap keberadaan neraka ini yang menjadi akar munculnya segala perilaku dosa dan tumbuhnya pembangkangan terhadap aturan yang dianjurkan oleh para naboi dan rasul.

Orang Beriman dan Keselamatan

Ancaman akan dimasukkan ke dalam neraka, mendorong orang-orang beriman untuk melakukan amalan kebaikan dan tercegah melakukan pelanggaran dan penyimpangan. Oleh karena itu, Allah memberi keistimewaan kepada orang-orang beriman dengan menyelamatkannya dari siksaan neraka. Para nabi dan rasul dan para pejuang agama (Syuhada’) ini, mendapatkan hak prerogatif untuk memberi syafaat kepada orang-orang beriman. Pemberian syafaat itu akan mengangkat mereka dari siksa neraka dan langsung terangkat untuk memasuki surga. Orang masuk surga dengan berbagai cara. Ada yang melewati dengan melesat seperti cahaya, atau berlari secepat kuda. Namun ada yang berlari dan berjalan, hingga merangkak, dan terseok-seok dengan susah payah. Tidak sedikit yang melewati neraka dengan merangkak hingga terpeleset dan masuk ke neraka. Dengan kata lain, semua manusia akan melewati neraka, tanpa kecuali.

Namun Allah menyelamatkan orang-orang beriman sehingga bisa terbebas dari api neraka yang melelehkan dan meluluhlantakkan kulit dan tulang belulang manusia. Allah turun tangan untuk membebaskan manusia bertakwa dari jeratan api neraka yang sangat dahsyat, serta membiarkan pelaku kedzaliman. Hal ini termaktub sebagaimana firman-Nya :

“Kemudian Kami akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa dan membiarkan orang-orang yang zalim di dalam (neraka) dalam keadaan berlutut.” (QS. Maryam : 72)

Perbuatan orang-orang bertakwa yang berjuang begitu gigih dan tangguh untuk patuh dan tunduk syariat, membuat Allah tergerak untuk menyelamatkan dari jilatan api negara yang berkobar-kobar. Inilah kabar gembira bagi orang yang beriman yang telah bersungguh-sungguh dalam menjalankan perintah agama ini. Hal ini juga sebagai kabar penghinaan bagi orang-orang yang menolak adanya hari kebangkitan sehingga mendorongnya berbuat kemaksiatan dan pembangkangan terhadap agama ini.

Surabaya, 27 April 2022

Editor: SudonovSyueb

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *